Paham Idealisme

{ Posted on Nov 09 2010 by admin }
Tags : , ,
Categories : Opini

Apa itu idealisme ?. Sering terngiang di telinga saya, seorang idealis itu dipandang jelek oleh sebagian orang. Menurut saya pengertian idealisme di masyarakat masih sedikit rancu, dikit-dikit berpendapat atau berargumen terkadang dibilang idealis yang berkonotasi negatif, jika berpendapat yang kritis mendapat konotasi negatif, bagaimana kita bisa maju?. Baik, sebelumnya mari kita simak definisi dari berbagai sumber tentang makna idealisme itu sendiri.
Idealisme atau dalam bahasa Inggris disebut Idealism, yang kadang juga disamakan dengan mentalisme atau imaterialisme. Istilah ini pertama kali digunakan secara filosofis oleh Leibniz pada mula awal abad ke- 18. Leibniz memakai dan menerapkan istilah ini pada pemikiran Plato, secara bertolak belakang dengan materialisme Epikuros. Idealisme ini merupakan kunci masuk ke hakikat realitas.

Pandangan beberapa filsuf mengenai Idealisme.

1. Schelling memberikan nama Idealisme subyektif pada filsafat Fichte, dengan alasan bahwa dalam Fichte dunia merupakan postulat subyek yang memutuskan.

2. Idealisme obyektif adalah nama yang diberikan oleh Schelling pada pemikiran filsafatnya. Menurutnya, alam adalah inteligensi yang kelihatan. Hal tersebut menunjukkan semua filsafat yang mengindentikkan realitas dengan ide, akal atau roh.

3. Hegel menerima klasifikasi Schelling, dan mengubahnya menjadi idealisme absolut sebagai sintesis dari pandangan idealisme subyektif (tesis) dan obyektif (antitesis).

4. Idealismetransendental adalah pandangan dan penyebutan dari Immanuel Kant. Sering disebut juga disebut sebagai idealisme kritis. Pandangan ini mempunyai alternatif yaitu isi dari pengalaman langsung tidak dianggap sebagai benda dalam dirinya sendiri, sedangkan ruang dan waktu merupakan forma intuisi kita sendiri

5. Idealisme epistemologis merupakan suatu keputusan bahwa kita membuat kontak hanya dengan ide-ide atau pada peristiwa manapun denga entitas-entitas psikis.

6. Idealisme personal adalah sisitim filsafat Howison dan Bowne.

7. Idealisme voluntarisme dikembangkan oleh Fouilee dalam suatu sistim yang melibatkan tenaga pemikiran.

8. Idealisme teistik pandangan dan sistim filsafat dari Ward.

9. Idealisme monistik adalah penyebutan dan sistim filsafat dari Paulsen.

10. Idealisme etis adalah pandangan filsafat yang dianut oleh Sorley dan Messer.

11. Idealisme Jerman, pemicunya adalah Immanuel Kant dan dikembangkan oleh penerus-penerusnya. Idealisme merupakan pembaharuan dari Platonis, karena para pemikir melakukan terobosan-terobosan filosofis yang sangat penting dalam sejarah manusia, hanya dalam tempo yang sangat singkat, yaitu 40 tahun (1790- 1830) dan gerakan intelektual ini mempunyai kedalaman dan kekayaan berpikir yang tiada bandingnya.

Dari perkembangan pemikiran idealisme dapat disimpulkan pengertian idealisme, yaitu :

  1. Adanya suatu teori bahwa alam semesta beserta isinya adalah suatu penjelmaan pikiran.
  2. Untuk menyatakan eksistensi realitas, tergantung pada suatu pikiran dan aktivitas-aktivitas pikiran.
  3. Realitas dijelaskan berkenaan dengan gejala-gejala psikis seperti pikiran-pikiran, diri, roh, ide-ide, pikiran mutlak, dan lain sebagainya dan bukan berkenaan dengan materi.
  4. Seluruh realitas sangat bersifat mental (spiritual, psikis). Materi dalam bentuk fisik tidak ada.
  5. Hanya ada aktivitas berjenis pikiran dan isi pikiran yang ada. dunia eksternal tidak bersifat fisik

Menurut saya idealisme itu adalah suatu pemikiran, ide, logika manusia yang jujur (murni) yang menuju kearah ideal atau seperti seharusnya. Jadi apakah salah menjadi idealis ?. Katanya idealisme selalu bertentangan dengan realita, menurut saya tidak, karena dengan realita akan tercipta suatu idealisme atau sebaliknya, jadi idealisme dan realita merupakan sahabat yang saling membangun. Mungkin idealisme itu bertentangan dengan realita para koruptor, karena dengan segala kemudahan dan materi yang diinginkan para koruptor, mereka tidak menyetujui pemikiran yang idealis yang dapat merugikan mereka.

Idealisme dapat juga mengarah ke nasionalisme, jika seorang idealis menginginkan negara dan bangsanya bersatu dan maju menjadi bangsa yang ideal. Para pahlawan kemerdekaan Indonesia merupakan sosok yang idealis, mereka dengan tegas  menantang  para penjajah, tidak mau disuap dan berkompromi dengan para penjajah yang sampai sekarang masih menjajah Indonesia secara tidak langsung melalui pengerukan dan pemanfaatan kekayaan alam Indonesia. Idealisme juga selalu diserukan mahasiswa saat berorasi. Sebagai agent of change dan social control, mahasiswa memerlukan idealisme untuk melaksanakan peranannya itu. Di dalam dunia akademis pun idealisme itu sangat penting untuk mempertahankan keilmiahan suatu penelitian, menciptakan kreatifitas dari pemikiran, ide, dan logika kita yang akan menuju ke arah ideal. Gaya atau jalan seorang idealis tidak harus keliatan “baik” atau “sempurna” walaupun arah dan tujuannya menuju kesempurnaan.

Idealisme juga dapat mengarah ke spiritual, sebagai orang yang beriman dan ber”agama” sifat yang idealis sangat diperlukan agar tidak salah menafsirkan makna dari agama itu sebenarnya. Jika seseorang menganggap agamanya yang paling benar, fanatik, sampai menyakiti orang lain atas nama agama, dy bukanlah seorang idealis beragama. Ada yang beragama hanya takut neraka, makanya mereka berlomba2 mendapatkan surga, tidak memperdulikan orang lain “Egoistis agamais”. Berebut, saling dorong, terinjak-injak untuk mendapatkan surga dengan cara sembahyang berebutan, hah ? bullshit. Mungkin seorang idealis diatas seorang agamais dan diatas keduanya adalah seorang spiritualis.

Pengertian dan makna Idealisme memang luas. Idealisme itu sangat penting selama dijalankan dengan tidak egois dan arogan. Idealisme sebenarnya memang terdapat di berbagai aspek kehidupan, karena memang pengertian idealisme adalah suatu pemikiran, ide, dan logika yang menuju ke arah ideal. Siapa yang tidak ingin ideal ? kehidupan yang lebih baik ? jika idealisme mati maka kehidupan pun pasti mati.

Artikel Terkait :

  1. Evolusi bathin yang lepas dari dualitas Kita lahir ke dunia sebagai manusia, diikat oleh tiga belenggu, yaitu belenggu pikiran, ke-aku-an dan keinginan biologis (badan fisik). Dimana pikiran...

Facebook comments:

You must be logged in to post a comment.