Jenis – jenis pondasi yang biasa digunakan pada bangunan

Pondasi merupakan salah satu elemen struktur yang paling vital dari suatu konstruksi bangunan, karena pondasi bertugas paling akhir dalam memikul semua beban bangunan untuk diteruskan ke tanah. Jika diibaratkan dalam bisnis, pondasi adalah divisi “negosiasi”, “public relation”, ataupun “marketing” dari suatu struktur bangunan agar diterima oleh bumi alias tanah tempatnya berpijak. Dimana bumi dipijak disana langit dijunjung, ya kurang lebih begitulah :). Agar struktur bangunan dapat diterima oleh tanah, maka pondasi bertugas menyesuaikan jenis pendekatannya kepada tanah dengan melakukan survey terhadap karakteristik tanah tersebut, seperti uji sondir untuk mengetahui daya dukung tanahnya.

Berikut adalah jenis-jenis pondasi :

1. Pondasi telapak/umpak

Pondasi telapak merupakan jenis pondasi sederhana yang telah digunakan oleh masyarakat indonesia sejak zaman dulu. Pondasi ini terbuat dari batuan padas atau keras yang digali oleh masyarakat setempat di daerah-daerah tertentu, bahkan tak jarang yang menggunakanbatu padas bekas reruntuhan candi.

Sistem kerja pondasi ini menerapkan sistem tanam. Jadi pondasi telapak ini menahan kolom yang tertanam di dalamnya sehingga tidak masuk dalam tanah. Seperti halnya ketika kita menggunakan sebuah ganjalan yang pipih atau ganjalan yang lebih lebar untuk standar motor ketika di tempatkan pada tanah yang lembek.

2. Pondasi Batu Kali (untuk Bangunan Sederhana 1-2 lantai)

Tidak seperti pondasi telapak, Pondasi batu kali akan ditanam dalam tanah untuk mendapatkan daya dukung tanah yg lebih baik dari permukaan dan menjadi satu set dengan sloof sehingga menghasilkan suatu kekakuan struktur.

Pondasi batu kali terdiri dari batu kali dan perekat yang berupa campuran pasir dan semen. Biasanya campuran agregat untuk merekatkan batu kali ini menggunakan perbangingan 1 : 3 karena batu kali akan selalu menerima rembesan air yang berasal dari tanah. Sehingga membutuhkan campuran yang lebih kuat menahan rembesan.

3. Pondasi Tapak/Setempat/foot plat

Pondasi tapak merupakan pondasi yang banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia ketika mendirikan sebuah bangunan. Terutama bangunan bertingkat serta bangunan yang berdiri di atas tanah lembek. Untuk di Bali, biasanya diambil kedalaman dari 1,5 – 3 meter. Konsepnya adalah menyebarkan seluruh beban ke tanah melalui kaki kolom yang berupa pelat beton dengan tebal berkisar antara 15 – 25 cm dan luasan yang menyesuaikan dengan daya dukung tanah dan beban yang diteruskan kolom.

3. PONDASI PELAT BETON LAJUR


Pondasi pelat beton lajur atau jalur digunakan bila luas penampang yang menggunakan pondasi pelat setempat terlalu besar. Karena itu luas penampang tersebut dibagi dengan cara memanjangkan lajur agar tidak terlalu melebar.Ukuran lebar pondasi pelat lajur sama dengan lebar bawah pondasi batu kali, yaitu 70 – 120 cm. Ini disebabkan fungsi pondasi pelat lajur adalah menggantikan pondasi batu belah bila batu belah sulit didapat, atau memang sudah ada rencana pengembangan rumah ke atas.

4. Pondasi Tiang (Pile)

Pondasi tiang adalah pondasi dengan membenamkan tiang beton bertulang ke dalam tanah dengan kedalaman 5-8 meter. Penampang tiang betonnya ada beberapa jenis penampang, mulai dari segitiga, persegi, atau pun bulat. Berikut adalah jenis pondasi yang termasuk Pondasi tiang :

a. Pondasi sumuran

seperti namanya pondasi ini dikerjakan seperti menggali sumur berdiameter 60-80, lalu dicor dengan material beton dan batu kali.

b.Pondasi bor pile dan straus pile

Pondasi ini membenamkan beton bertulang ke dalam tanah dengan cara melakukan pengeboran ke tanah, lalu dpasangkan bekisting dengan penampang lingkaran, kemudian dicor. Diameter tiang straus pile lebih kecil dan pengeborannya dengan alat sederhana, sedangkan bore pile diameter tiangnya lebih besar dan pengeborannya menggunakan mesin bor

c. .Pondasi tiang pancang

Pondasi berikut ini merupakan pondasi yang banyak digunakan untuk pembangunan gedung berlantai banyak seperti Apartment, Kondominium, Rent Office dan sebagainya. Pondasi ini hampir sama dengan pondasi bored pile. Namun pondasi tiang pancang memiliki kekuatan yang lebih besar dibandingkan dengan pondasi bored pile.

Pelaksanaan pekerjaan pemancangan menggunakan diesel hammer. Sistem kerja diesel Hammer adalah dengan pemukulan sehingga dapat menimbulkan suara keras dan getaran pada daerah sekitar. Itulah sebabnya cara pemancangan pondasi ini menjadi permasalahan tersendiri pada lingkungan sekitar.

Pekerjaan pemukulan tiang pancang dihentikan dan dianggap telah mencapai tanah keras jika pada 10 kali pukulan terakhir, tiang pancang masuk ke tanah tidak lebih dari 2 cm.

4. Pondasi Cakar Ayam

Ada kesalahan penggunaan istilah di lapangan, yang menyebut pondasi tapak / setempat / foot plat sebagai pondasi cakar ayam. Padahal pondasi cakar ayam adalah Pondasi yang terdiri dari plat beton bertulang yang relatif tipis yang didukung oleh buis-buis beton bertulang yang dipasang vertikal dan disatukan secara monolit dengan plat beton pada jarak 200-250 cm. Tebal pelat beton berkisar antara 10-20 cm, sedang pipa-buis beton bertulang berdiameter 120 cm, tebal 8 cm dan panjang berkisar 150-250 cm. Buis-buis beton ini gunanya untuk pengaku pelat. Dalam mendukung beban bangunan, pelat buis beton dan tanah yang terkurung di dalam pondasi bekerjasama, sehingga menciptakan suatu siatem komposit. Sistem pondasi cakar ayam ditemukan pleh Prof Dr Ir Sedijatmo tahun 1961 dan sudah menjadi hak paten. Jadi pembahasan dan penggunaannya tidak boleh sembarangan.

Facebook Comments

Powered by TG Facebook Comments

Wira Mahendra

Menyelesaikan pendidikan tinggi di Fakultas Teknik Sipil, Universitas Udayana, Bali. Sekarang sedang bekerja freelance di bidang Properti dan Pembangunan Rumah. Menyukai design dan internet marketing. Silahkan klik hubungi kami jika ingin menggunakan jasa kami, Gede Wira Mahendra,ST Wahana Mandiri Group

Shares